Sekilas Tentang Ilmu Leak

Leak merupakan sesuatu yang mengerikan, mendengarnya saja sudah bisa bikin bulu kuduk berdiri apalagi……….!!! Begitulah kira-kira gambaran orang awam apabila mendengar kata Leak, namun pada dasarnya dan yang sebenarnya Leak tidak semengerikan yang dikira orang selama ini.

Sebenarnya pada kenyataanya Leak adalah salah satu Ilmu Kuno yang diwariskan oleh leluhur-leluhur Hindu di Bali. Seringkali pada masa sekarang orang cenderung sering mempertanyakan keberadaan Leak ini, Apa benar Leak itu ada? Terkadang mereka bertanya, Apa Leak itu dapat menyakiti?, pada kenyataannya Secara umum Leak itu tidak menyakiti, Leak itu adalah proses ilmu yang bisa dibilang cukup baik dan bagus bagi yang berminat. Karena Ilmu ini sebenarnya mengacu pada pencarian pencerahan pada diri sendiri oleh karena itu dalam mempelajari ilmu Leak ini terdapat etika-etika tersendiri yang harus diikuti. Ilmu Leak ini dapat dipelajari, karena Leak ini berupa Ilmu maka siapapun dapat mempelajarinya, Namun Tidak gampang mempelajari Ilmu ini, dibutuhkan Totalitas dan kemampuan yang prima untuk mempelajari ilmu Leak ini.

Di dalam kehidupan bermasyarakat sering kali Leak identik dan dicap sebagai sesuatu yang dapat menyakiti bahkan bisa membunuh manusia, padahal yang sebenarnya tidak seperti itu. Ilmu Leak juga sama seperti ilmu-ilmu kuno yang lainnya yang terdapat dalam tulisan-tulisan Lontar Kuno Bali. Konon Dahulu ilmu Leak tidak sembarangan orang yang dapat mempelajarinya, dikarenakan ilmu Leak ini merupakan ilmu yang sangat rahasia yang berguna sebagai pertahanan diri dari serangan musuh. Orang-orang Bali Kuno yang mempelajari ilmu ini adalah para Raja, Petinggi-Petinggi dan Pejabat-pejabat penting Istana lainnya beserta bawahannya. Tujuannya tiada lain sebagai ilmu pertahanan diri dari musuh terutama serangan dari luar. Orang-orang yang mempelajari ilmu ini dalam mempelajarinya memilih tempat yang sangat rahasia, karena ilmu Leak ini memang rahasia. Jadi pada jaman dahulu tidak sembarangan orang yang dapat mempelajari ilmu ini. Namun seiring dengan perubahan zaman secara otomatis ilmu ini juga mengalami perubahan sesuai dengan zamannya. Namun esensinya tetap sama dalam penerapannya dan yang jelas ilmu Leak ini tidak menyakiti. Yang menyakiti itu sebenarnya adalah ilmu Teluh atau Nerangjana, inilah ilmu yang bersifat negatif, khusus untuk menyakiti orang karena beberapa hal seperti balas dendam, iri hati, ingin lebih unggul, ilmu inilah yang disebut Pengiwa. Nah Ilmu Pengiwa inilah yang sebenarnya banyak berkembang di kalangan masyarakat sekarang hingga seringkali dicap sebagai ilmu Leak.

Seperti yang telah dikatakan diatas Leak itu memang ada sesuai dengan tingkatan ilmunya termasuk dengan Endih Leak (Flaming ghost). Endih ini bisa berupa Fisik atau Jnananya (rohnya) sendiri, karena ilmu ini tidak bisa disamaratakan bagi orang yang mempelajarinya. Untuk yang baru belajar, Endih itu biasanya adalah lidahnya sendiri dengan kata lain ia menggunakan lidah untuk mengucapkan mantra atau dengan menggunakan sarana dalam hal ini yaitu lidahnya. Dalam menjalankannya dibutuhkan sedikit upacara atau ritual. Sedangkan yang melalui Jnananya (rohnya), pelaku menggunakan sukma atau intisari jiwa ilmu Leak. Sehingga kelihatan seperti endih Leak, padahal ia diam di rumahnya. Yang berjalan hanya jiwa atau sukma-nya.

Bentuk endih Leak ini beraneka ragam sesuai dengan tingkatannya. Ada yang seperti bola, kurungan ayam, tergantung pakem (etika yang dipakai). Ilmu ini juga memegang etika yang harus dipatuhi oleh penganutnya. Endih Leak ini tidak sama dengan sinar lampu atau penerangan lainnya, endih Leak ini biasanya tergantung dari yang melihatnya. Menurut yang pernah melihatnya, endih Leak ini berjalan sesuai dengan arah mata angin, endih ini berkerlap-kerlip tidak seperti penerangan lainnya yang hanya hanya diam. Warnanya pun berbeda, kalau endih Leak itu lebih dari satu warna dan endih itu berjalan sedangkan penerangan biasanya warna satu dan diam, dan endih ini tidak bisa dipakai untuk memasak karena endih ini tidak menyebabkan panas disebabkan sifatnya yang berbeda, Endih ini bersifat Niskala, dan tidak bisa dijamah. Endih Leak ini biasanya muncul pada saat Praktisi-praktisi Leak sedang latihan atau sedang bermain dan bercengkrama dengan Leak lainnya baik sejenis maupun lawan jenis. Munculnya Endih tersebut biasanya pada saat malam hari khususnya tengah malam, dan tidak disembarang hari karena tidak sembarangan menjalankan dan melakukan ilmu Leak tersebut. Ilmu leak tidak menyakiti siapapun apabila kebetulan ada orang yang melihatnya sebenarnya tidak perlu waswas, bersikap sewajarnya dan biasa saja, bila takut untuk melihat, ucapkanlah nama-nama Tuhan.

Pada dasarnya, ilmu Leak itu adalah ilmu kerohanian yang bertujuan untuk mencari pencerahan lewat aksara suci. Dalam aksara Bali tidak ada yang disebut Leak.
Yang ada adalah “Liya, ak” yang berarti lima aksara (memasukan dan mengeluarkan kekuatan aksara dalam tubuh melalui tata cara tertentu).

Lima aksara tersebut adalah Si, Wa, Ya, Na, Ma.
- Si adalah mencerminkan Tuhan
- Wa adalah anugrah
- Ya adalah jiwa
- Na adalah kekuatan yang menutupi kecerdasan
- Ma adalah egoisme yang membelenggu jiwa

Kekuatan aksara ini disebut Panca Gni (lima api). Manusia yang mempelajari kerohanian apa saja, apabila mencapai puncaknya dia pasti akan mengeluarkan cahaya (aura). Cahaya ini keluar melalui lima pintu indra tubuh yakni telinga, mata, mulut, ubun-ubun, serta kemaluan. Namun pada umumnya cahaya itu keluar lewat mata dan mulut. Sehingga apabila kita melihat orang di kuburan atau tempat sepi, api seolah-olah membakar rambut orang tersebut. Pada prinsipnya, ilmu leak tidak mempelajari bagaimana cara menyakiti seseorang. Yang dipelajari adalah bagaimana mendapatkan sensasi ketika bermeditasi dalam perenungan aksara tersebut, dan ketika sensasi itu datang, maka orang itu bisa jalan-jalan keluar tubuhnya melalui Ngelekas atau Ggerogo Sukmo (Meraga Sukma). Kata Ngelekas artinya kontaksi batin agar badan Astral kita bisa keluar. Ini pula alasannya orang mendalami Ilmu Leak. Apabila sedang mempersiapkan puja batinnya disebut Angeregep Pengelekasan. Sampai di sini roh kita bisa jalan-jalan dalam bentuk cahaya yang umum disebut Endih atau lazim dilihat sebagai
Bola cahaya yang melesat dengan cepat

Endih ini adalah bagian dari badan astral manusia (badan ini tidak dibatasi oleh ruang dan waktu) Di sini pelaku bisa menikmati keindahan malam dalam dimensi batin yang lain. Jangan salah, dalam dunia Per-Leak-an ada kode etiknya. Sebab tidak semua orang bisa melihat endih. Juga tidak sembarangan berani keluar dari tubuh kasar kalau tidak ada kepentingan mendesak. Peraturan yang lain juga ada seperti tidak boleh masuk atau dekat dengan orang mati. Apabila ada mayat baru atau orang yang baru meninggal, anggota Leak wajib datang ke kuburan untuk memberikan doa agar rohnya mendapat tempat yang baik sesuai karmanya. Begini bunyi doa leak memberikan berkat : “ong, gni brahma anglebur panca maha butha, anglukat sarining merta. mulihankene kite ring betara guru, tumitis kita dadi manusia mahatama. ong rang sah, prete namah”. Doa ini dibacakan sambil membawa kelapa gading untuk dipercikan sebagai tirta. Nah, di sinilah ada perbedaan pandangan bagi orang awam. Dikatakan bahwa Leak ke kuburan memakan mayat, atau meningkatkan ilmu. Padahal tidak seperti itu. Tapi mengapa harus dikuburan? Hal ini dikarenakan Filosofi Paham leak adalah apa pun status dirimu menjadi manusia, orang sakti, sarjana, kaya, miskin, akan berakhir di kuburan. Hal lain juga menyebutkan terkain ilmu Leak ini yang berdasarkan dari warisan kuno Hindu bahwa Tradisi sebagian orang di India tidak ada tempat tersuci selain di kuburan. Menapa demikian? Di tempat inilah para roh berkumpul dalam pergolakan spirit.

Sementara di Bali kuburan-kuburan dikatakan keramat, karena sering muncul hal-hal yang menyeramkan yang dapat membuat ketar-ketir terkencing kencing. Hal tersebut Ini disebabkan karena kita sebagai orang awam yang tidak tahu apa-apa dan jarangatau bahkan tidak tahu sama sekali akan tulisan Lontar Tatwaning Ulun Setra. Sehingga kita tidak tahu sebenarnya kuburan itu adalah tempat yang paling baik untuk bermeditasi dan memberikan berkat doa. Contoh dari semua itu adalah, Sang Buda Kecapi, Mpu Kuturan, Gajah Mada, Diah Nateng Dirah, Mpu Bradah, semua mendapat pencerahan di kuburan.
Di Jawa tradisi ini disebut tirakat. Nah tradisi atau budaya inilah terkadang banyak disalah artikan dengan halhal lain diluar tirakat mencari pencerahan, pada masa sekarang justru tirakat ini kebanyakn malah meminta-minta dikuburan untuk mendapatkan kekayaan, rejeki, jodoh atau hal-hal lainnya, sungguh bodoh.

Leak juga mempunyai keterbatasan tergantung dari tingkatan rohani yang dipelajari. Ada tujuh tingkatan Leak. Diantaranya adalah Leak Barak (Brahma), Leak Barak ini baru bisa mengeluarkan cahaya merah api, kemudian ada Leak Bulan, Leak Pemamoran, Leak Bunga, Leak Sari, Leak Cemeng Rangdu, serta terakhir Leak Siwa Klakah. Leak Siwa Klakah inilah yang tertinggi. Sebab dari ketujuh cakranya dapat mengeluarkan cahaya yang sesuai dengan kehendak batinnya. Setiap tingkat mempunyai kekuatan tertentu. Di sinilah penganut Leak sering kecele, ketika emosinya sedang labil, karena Ilmu tersebut dapat membabi buta dan menjadi bumerang bagi dirinya sendiri. Hal inilah membuat rusaknya nama Leak. Sama halnya seperti senjata (baik senjata tajam ataupun senjata api), salah dalam penggunaannya dapat berakibat fatal dan berbahaya. Oleh sebab itu pemegang ilmu ini dituntut kestabilan emosi karena hal tersebut sangat penting. Selama ini leak dijadikan kambing hitam sebagai biang ketakutan serta sumber penyakit, Padahal hal-hal yang negative tersebut sebenarnya disebabkan oleh aliran yang memang khusus mempelajari dan memperdalam ilmu hitam tersebut, ilmu ini di Bali disebut penestian. Ilmu ini memang dikhususkan untuk bagaimana membikin orang celaka, sakit, dan lain-lain dengan kekuatan batin hitam. Biasanya cara yang digunakan adalah dengan memancing kesalahan orang lain sehingga emosi. Setelah emosi barulah dia bereaksi. Emosi itu dijadikan pukulan balik bagi penestian. Ajaran penestian menggunakan Ajian-Ajian tertentu, seperti Aji Gni Salembang, Aji Dungkul, Aji Sirep, Aji Penangkeb, Aji Pengenduh, Aji teluh Teranjana, dan mungkin masih ada lagi ajian-ajian yang lain, Dan Ini disebut pengiwa (tangan kiri). Mengapa disebut tangan kiri? Karena setiap menarik kekuatan selalu memasukan energi dari belahan badan kiri. Pengiwa banyak menggunakan rajah-rajah (tulisan mistik). Juga pintar membuat sakit dari jarak jauh, dan dijamin tidak bisa dideteksi secara klinis.Yang paling canggih adalah cetik (racun mistik). Aliran ini bertentangan dengan pengeleakan. Apabila perang, beginilah bunyi mantranya, ong siwa gandu angimpus leak, siwa sumedang anundung leak, mapan aku mapawakan segara gni…dst,

Ilmu Leak sendiri pada perkembangan di masa kini masih berkembang dikarenakan pewarisnya masih ada, sebagai pelestarian budaya Hindu di Bali dan apabila ingin menyaksikan Leak ngendih datanglah pada hari Kajeng Kliwon Enjitan di Kuburan pada saat tengah malam.

Yang baik biarlah menjadi baik, dan yang buruk biarlah menjadi buruk, lalu? Terserah kita akan memilih yang mana.

(Dirangkum dari berbagai sumber)


Comments :

14 Comment to “Sekilas Tentang Ilmu Leak”
mezzaluna mengatakan...
on 

hohoho..thanks infonya...

salam kenal y...

Anonim mengatakan...
on 

info yang bagus sekali, saran saya silahkan diangkat ke wikipedia... agar lebih banyak orang tahu tentang kebaikan dan tidak salah persepsi... keren...

Agil mengatakan...
on 

Terimakasih atas sarannya dan terimaksih telah berkunjung ke Blog saya.

Anonim mengatakan...
on 

menurut saya ilmu leak ada beberapa aspek yg sangat pengaruh diantarannya pada diri manusia itu sendiri,alam,yadnya dan kehendak sang pencipta.Dan sedangkan ilmu leak bisa sifatnya dipelajari sendiri lewat seseorang dan bisa dapatnya ilmu dari karunia atau pembawaan sejak lahir ,oleh karena sang pencipta menciptakan ilmu apapun hanya bertujuan utk menjaga alam ini biar tetap seimbang dan walaupun bentuknya lain lain ada yg baik dirasakan dan ada yg buruk dirasakan namun bagi alam ini semua membawa manfaat .ILMU LEAK LAMBANG DARI KESEIMBANGAN ALAM SEMESTA .

Anonim mengatakan...
on 

banyak desas - desus dari masarakat bahwa ilmu leak itu memang mengerikan,,dari beberapa sumber mengatakan orang penganut ilmu leak cenderung bersikap tidak seperti masyarakat lainya kadang bersikap arogan serta emosional jika ilmu itu tidak dijalankan maka yg mempunyai ilmu tersebut akan jadi seperti orang gila(ngamuk2).namun jika sudah mahir dalam ilmu ini maka si penganut ilmu ini bisa berubah jadi apa saja seperti,Naga,monyet,rangda,celuluk.dll itupun di tengah malam.tp kebanyakan penganutnya adalah wanita yg sudah berumur. adakah cara untuk menghilangkan ilmu ini? paling tidak menangkal? karena sudah banyak kejadian yang diluar logika..

jangret mengatakan...
on 

saya terkesan sekali sama ilmu pengeleakan bali, tapi sayang saya tidak dapat (tidak tahu di mana harus mempelajari ilmu ini) kalo emang benar anda mau berbagi tentang ilmu ini tolong kasi tahu saya dimana harus belajar ilmu ini.

Agil mengatakan...
on 

Dear All, saya sebagai penulis di blog ini, tidak bisa menilai bahwa Leak ini salah atau benar, baik atau buruk, disini saya hanya mencoba untuk sedikit mengupas bahwa Leak adalah suatu ilmu, dan ilmu dapat dipelajari oleh manusia, hanya itu tidak lebih tidak kurang. Bertujuan agar para pembaca dapat menilai sendiri khususnya bagi dirinya sendiri apakah Persepsi Dirinya selama ini tentang Leak itu Baik atau tidak, karena menurut literatur budaya Leak ini ya seperti yang saya tulis diatas.

Untuk Saudara Jangret, maaf dan sungguh sayang sekali saya tidak dapat menginformasikan seperti yang anda minta, karena saya menulis tentang Leak ini murni dari berbagai sumber baik Internet, buku maupun dari Lisan. tanpa bertanya atau mengetahui dimana dan pada siapa dapat mempelajarinya.

Agung Dwiyana mengatakan...
on 

terimkasih infonya.... jadi sekarang bisa lebih memahami tentang tradisi warisan leluhur kita....

mungkin dengan adanya Postingan ini, kita bisa memahami dan menyadari akan kesalah fahaman yang terjadi di masyarakat dimana yang notabene selalu menyalahkan ilmu leak itu sendiri, padahal sesungguhnya Ilmu leak itu bagus untuk diri kita sendiri.....

wah saya jadi tertarik untuk bisa ikut melestarikan Ilmu ini....hehehehe

Agung Dwiyana mengatakan...
on 

mohon ijin CoPaz ngih..... buat di baca sodara-sodara saya di bali khususnya....

lolaxmobile mengatakan...
on 

seruuuuuu ,,!!!!
omong" om tau dri mana .....????

Agil mengatakan...
on 

Dear lolaxmobile,
Saya menulis artikel ini berdasarkan dari hasil Googling internet dan membaca buku serta dari lisan.

Natural Meditasi mengatakan...
on 

Bagus sekali buat menambah wawasan peninggalan bangsa kita ternyata ada yang luar biasa. seharusnya hal seperti ini yang dilestarikan dan dikenalkan kepada anak cucu kita.

novi mengatakan...
on 

informatif sekali, baru tau bahwa leak itu rupanya tak seseram yg dibayangkan :)

budi SRYAM pasupati mengatakan...
on 

mantap2... TOP pokoknya (y)

Poskan Komentar

 

Readers

Facebook Reader

Check PageRank
Add to Technorati Favorites


My blog is worth $564.54.
How much is your blog worth?