Penyebab Keterbelakangan Mental (Retardasi Mental)

Keterbelakangan Mental atau lazim disebut Retardasi Mental (RM) adalah suatu keadaan dimana keadaan dengan Intelegensia yang kurang (subnormal) sejak masa perkembangan (sejak lahir atau sejak masa anak-anak). Biasanya terdapat perkembangan mental yang kurang secara keseluruhan, tetapi gejala utama ialah Intelegensi yang terbelakang. Retardasi Mental disebut juga Oligofrenia (oligo = kurang atau sedikit dan fren = jiwa) atau Tuna Mental. Keadaan tersebut ditandai dengan fungsi kecerdasan umum yang berada dibawah rata-rata dan disertai dengan berkurangnya kemampuan untuk menyesuaikan diri atau berprilaku adaptif.

Retardasi Mental sebenarnya bukan suatu penyakit walaupun retardasi mental merupakan hasil dari proses Patologik di dalam otak yang memberikan gambaran keterbatasan terhadap Intelektualitas dan fungsi Adaptif. Retardasi Mental ini dapat terjadi dengan atau tanpa gangguan jiwa maupun gangguan fisik lainnya.

Retardasi Mental sering disepadankan dengan istilah-istilah, sebagai berikut:
Lemah Pikiran ( feeble-minded)
• Terbelakang Mental (Mentally Retarded)
• Bodoh atau Dungu (Idiot)
• Pandir (Imbecile)
• Tolol (moron)
• Oligofrenia (Oligophrenia)
• Mampu Didik (Educable)
• Mampu Latih (Trainable)
• Ketergantungan Penuh (Totally Dependent) atau Butuh Rawat
• Mental Subnormal
• Defisit Mental
• Defisit Kognitif
• Cacat Mental
• Defisiensi Mental
• Gangguan Intelektual

Pada kenyataannya IQ (Intelligence Quotient) bukanlah merupakan satu-satunya patokan yang dapat dipakai untuk menentukan berat ringannya Retardasi Mental. Melainkan harus dinilai berdasarkan sejumlah besar keterampilan spesifik yang berbeda. Penilaian tingkat kecerdasan harus berdasarkan semua informasi yang tersedia, termasuk temuan Klinis, Prilaku Adaptif dan hasil Tes Psikometrik. Untuk diagnosis, yang pasti harus ada penurunan tingkat kecerdasan yang mengakibatkan berkurangnya kemampuan adaptasi terhadap tuntutan dari lingkungan sosial biasa sehari-hari. Pada pemeriksaan fisik pasien dengan Retardasi Mental dapat ditemukan berbagai macam perubahan bentuk fisik, misalnya perubahan bentuk kepala: Mikrosefali, Hidrosefali, dan Sindrom Down. Wajah pasien dengan Retardasi Mental sangat mudah dikenali seperti Hipertelorisme, lidah yang menjulur keluar, gangguan pertumbuhan gigi dan ekspresi wajah tampak tumpul. Sebagai kriteria dan bahan pertimbangan dapat dipakai juga kemampuan untuk dididik atau dilatih dan kemampuan sosial atau kerja. Tingkatannya mulai dari taraf yang Ringan, Taraf Sedang, Taraf Berat, dan Taraf Sangat Berat. . Retardasi mental mengenai 1,5 kali lebih banyak pada laki-laki dibandingkan dengan perempuan

Retardasi Mental Ringan
IQ sekitar 50-55 sampai 70. Sekitar 85 % dari orang yang terkena Retardasi Mental. Pada umumnya anak-anak dengan Retardasi Mental Ringan ini tidak dapat dikenali sampai anak tersebut menginjak tingkat pertama atau kedua disekolah.

Retardasi Mental Sedang
IQ sekitar 35-40 sampai 50-55.

Retardasi Mental Berat
IQ sekitar 20-25 sampai 35-40.

Retardasi Mental Sangat Berat
IQ dibawah 20 atau 25.

Penyebab kelainan mental ini adalah faktor keturunan (genetik) atau tak jelas sebabnya (simpleks).keduanya disebut Retardasi Mental Primer. Sedangkan Faktor Sekunder disebabkan oleh faktor luar yang berpengaruh terhadap otak bayi dalam kandungan, setelah lahir atau terhadap anak-anak.

Beberapa Penyebab Retardasi Mental yaitu :

Akibat Infeksi dan/atau Intoksikasi.
Dalam Kelompok ini termasuk keadaan Retardasi Mental karena kerusakan jaringan otak akibat infeksi Intrakranial, cedera Hipoksia (kekurangan oksigen), cedera pada bagian kepala yang cukup berat, Infeksi sitomegalovirus bawaan, Ensefalitis, Toksoplasmosis kongenitalis, Listeriosis, Infeksi HIV, karena serum, obat atau zat toksik lainnya.

Akibat Rudapaksa dan atau Sebab Fisik Lain.
Rudapaksa sebelum lahir serta juga trauma lain, seperti sinar x, bahan kontrasepsi dan usaha melakukan abortus dapat mengakibatkan kelainan Retardasi Mental, Pemakaian alkohol, kokain, amfetamin dan obat lainnya pada ibu hamil, Keracunan metilmerkuri, Keracunan timah hitam juga dapat mengakibatkan Retardasi Mental.

Akibat Gangguan Metabolisme, Pertumbuhan atau Gizi.
Semua Retardasi Mental yang langsung disebabkan oleh gangguan Metabolisme (misalnya gangguan metabolime lemak, karbohidrat dan protein), Sindroma Reye, Dehidrasi hipernatremik, Hipotiroid kongenital, Hipoglikemia (diabetes melitus yang tidak terkontrol dengan baik), pertumbuhan atau gizi termasuk dalam kelompok ini hal-hal seperti Kwashiorkor, Marasmus, Malnutrisi dapat mengakibatkan Retardasi Mental.

Akibat Kelainan pada Kromosom
Kelainan ini bisa diartikan dengan kesalahan pada jumlah Kromosom (Sindroma Down), defek pada Kromosom (sindroma X yang rapuh, sindroma Angelman, sindroma Prader-Willi), dan Translokasi Kromosom.

Akibat Kelainan Genetik dan Kelainan Metabolik Yang Diturunkan.
Seperti Galaktosemia, Penyakit Tay-Sachs, Fenilketonuria, Sindroma Hunter, Sindroma Hurler, Sindroma Sanfilippo, Leukodistrofi metakromatik, Adrenoleukodistrofi, Sindroma Lesch-Nyhan, Sindroma Rett, Sklerosis tuberose

Akibat Penyakit Otak Yang Nyata (Postnatal).
Dalam kelompok ini termasuk Retardasi Mental akibat Neoplasma (tidak termasuk pertumbuhan sekunder karena rudapaksa atau peradangan) dan beberapa reaksi sel-sel otak yang nyata, tetapi yang belum diketahui betul etiologinya (diduga herediter). Reaksi sel-sel otak ini dapat bersifat degeneratif, infiltratif, radang, proliferatif, sklerotik atau reparatif.

Akibat Penyakit/Pengaruh Pranatal Yang Tidak Jelas.
Keadaan ini diketahui sudah ada sejak sebelum lahir, tetapi tidak diketahui etiologinya, termasuk Anomali Kranial Primer dan Defek Kogenital yang tidak diketahui sebabnya.

Akibat Prematuritas dan Kehamilan Wanita diatas 40 tahun.
Kelompok ini termasuk Retardasi Mental yang berhubungan dengan keadaan bayi pada waktu lahir berat badannya kurang dari 2500 gram dan/atau dengan masa hamil kurang dari 38 minggu. Serta behubungan pula dengan kehamilan anak pertama pada wanita Adolesen dan diatas 40 tahun.

Akibat Gangguan Jiwa Berat.
Untuk membuat diagnosa ini harus jelas telah terjadi gangguan jiwa yang berat itu, dan tidak terdapat tanda-tanda patologi otak.

Akibat Deprivasi Psikososial dan Lingkungan
Retardasi Mental dapat disebabkan oleh fakor-faktor Biomedik maupun Sosiobudaya seperti Kemiskinan, Status ekonomi rendah, Sindroma deprivasi. Contohnya Gangguan gizi yang tergolong berat dan berlangsung lama dibawah dan sebelum umur 4 tahun sangat memepengaruhi perkembangan otak dan dapat mengakibatkan Retardasi Mental. Namun keadaan gangguan Gizi ini dapat diperbaiki dengan memperbaiki gizi sebelum usia menginjak umur 6 tahun, namun tetap saja intelegensi yang rendah itu sudah sukar ditingkatkan walaupun anak itu dibanjiri dengan makanan bergizi.

Untuk mendiagnosa Retardasi Mental pada seseorang dengan tepat, perlu diambil Anamnesa dari orang tua dengan sangat teliti mengenai kehamilan, persalinan dan perkembangan anak. Bila mungkin dilakukan juga pemeriksaan Psikologik, bila perlu diperiksa juga di laboratorium, diadakan evaluasi pendengaran dan bicara. Observasi Psikiatrik dikerjakan untuk mengetahui adanya gangguan Psikiatrik disamping Retardasi Mental itu sendiri.

Pencegahan Primer pada orang dengan Retardasi Mental dapat dilakukan dengan pendidikan kesehatan pada masyarakat, perbaikan keadaan Sosio-Ekonomi, Konseling Genetik dan Tindakan Kedokteran (seperti perawatan Prenatal yang baik, pertolongan persalinan yang baik, kehamilan pada wanita Adolesen dan diatas 40 tahun dikurangi dan pencegahan peradangan otak pada anak-anak).

Pencegahan Sekunder meliputi diagnosa dan pengobatan dini peradangan otak, Perdarahan Subdural, Kraniostenosis (sutura tengkorak menutup terlalu cepat, dapat dibuka dengan Kraniotomi; pada Mikrosefali yang Kogenital, operasi tidak menolong)

Pencegahan Tersier merupakan pendidikan penderita atau latihan khusus sebaiknya disekolah luar biasa. Dapat diberi Neuroleptika kepada yang gelisah, Hiperaktif atau Dektruktif.
Konseling kepada orang tua dilakukan secara Fleksibel dan Pragmatis dengan tujuan antara lain membantu mereka dalam mengatasi Frustrasi oleh karena mempunyai anak dengan Retardasi Mental. Orang tua sering menghendaki anak diberi obat, oleh karena itu dapat diberi penerangan bahwa sampai sekarang belum ada obat yang dapat membuat anak menjadi pandai, hanya ada obat yang dapat membantu pertukaran Zat (Metabolisme) sel-sel otak.

(Dari Berbagai Sumber)








Comments :

19 Comment to “Penyebab Keterbelakangan Mental (Retardasi Mental)”
seno mengatakan...
on 

kalau bisa minta tolong di kirim email
sssarwanto07@GMAIL.COM
UNTUK BAHAN KULIAH
TERIMA KASIH BANYAK

Agil mengatakan...
on 

Copy Artikelnya Sudah saya kirim Via Email.
Semoga bermanfaat.

Ebenezer Institute mengatakan...
on 

WADAH Informasi dan Komunikasi PEDULI ORANGTUA PENYANDANG SYNDROMA DOWN
(Wadinkom POPSD ) hadir untuk :

1. Mengumpulkan informasi selengkap- lengkapnya tentang Syndroma Down .

2. Membina hubungan, komunikasi dan kerjasama dengan OPSD, Pemerhati, Tenaga Profesional / Sosial / Sukarelawan .

3. Menerima kiriman keluhan, pertanyaan, informasi, berbagi cerita, berbagi pengalaman, tanggapan, masukan, saran, usulan, koreksi, dll dari OPSD melalui E-mail : ebnzrins@gmail.com , dan akan mempostingkan di webblog ini apabila diizinkan atau atas permintaan OPSD tersebut. Dengan syarat, mengirimkan foto diri sang anak di attachment e- mail, dan fotocopy identitas diri orangtua yang khusus untuk administrasi dan dirahasiakan pengelola. Khusus foto diri anak, apabila dizinkan akan dicantumkan di posting kiriman OPSD tersebut.

4. Bagi OPSD yang sulit mengakses internet, agar mengirimkan surat untuk pertanyaan, keluhan, saran, masukan, informasi , dll via Pos ke Wadah Informasi dan Komunikasi PEDULI ORANGTUA PENYANDANG SYNDROMA DOWN ( Wadinkom POPSD) P.O.Box 531 Batam Center 29461 . Dan untuk sementara ini karena belum ada dana dari donatur mohon amplop dan perangko balasan disertakan. Kelak postingan yang ada akan dicetak dalam bentuk Newsletter serta dikirimkan via pos kepada OPSD dengan kewajiban mengganti ongkos cetak dan biaya pengiriman. Dan bila sudah ada dan mencukupi dana sumbangan sukarela dari donatur , akan diupayakan meringankan biaya- biaya surat menyurat dan Newsletter di masa- masa yang akan datang.

Apabila Anda menemukan webblog ini maka dengan segala kerendahan hati , kami memohon agar menginformasikan serta merekomendasikan webblog ini kepada Kenalan, Saudara, Keluarga, Tetangga dan Teman yang kita kenal sebagai Orangtua Penyandang Syndroma Down( OPSD ). Terimakasih.

Anonim mengatakan...
on 

saya sangat butuh bahan ini untu kuliah, kalo tidak keberatan tlg kirimkan k email : eskrim>vannylla@yahoo.com
terimakasih

Anonim mengatakan...
on 

eskrim.vannylla@yahoo.com maksudnyaa

Anonim mengatakan...
on 

saya butuh ini untuk kuliah...bisa minta tlg dikirim ke email saya? ayu.0389@yahoo.com
trima kasih sebelumnya...

Anonim mengatakan...
on 

boleh saya minta bahannya sis. untuk bahan ujian saya. kirim ke email saya ya sis hani_put@yahoo.com

Anonim mengatakan...
on 

klo dah 22 th,sebaiknya dites dg tes apa ya?untuk tahu RM ato tdk.trims.

zza mengatakan...
on 

salam ..
punten ,, saya mau minta tolong, bahan ini dikirim ke email saya .. untuk bahan penelitian ...
ini penting untuk tugas itu ....
ke bontot_uniQ@yahoo.com ...
saya harap bisa di emailkan

Putri Sujatmi mengatakan...
on 

bisa dikirim ke email Q gax, putrisujatmi@rocketmil.com
tolonx yuch, mao buat bahan observasi,,,
thanks before... :)

Anonim mengatakan...
on 

kirim dong artikel nya ke email saya
galih_dirgantoro@yahoo.com
thanks a lot ^^

Anonim mengatakan...
on 

tolong kirim copy artikel diatas ke akhmadsafruddin@yahoo.co.id untuk jadi bahan pengetahuan saya.. terimakasih

ppm boys mengatakan...
on 

pak tolong kirimkan dong ke email saya: forza_milan32@yahoo.com

rivan syf ray bionic mengatakan...
on 

maaf saya ada tugas dari kampus,,,,,apakah anak yang idiot bisa dididik jadi anak yang pintar,,makasih

shaziamumtaaz mengatakan...
on 

Pusat Terapi dan Tumbuh Kembang Anak (PTTKA) Rumah Sahabat Yogyakarta melayani deteksi dini anak berkebutuhan khusus dengan psikolog, terapi wicara, sensori integrasi, fisioterapi, behavior terapi, Renang& musik untuk anak berkebutuhan khusus, terapi terpadu untuk autism, ADD, ADHD, home visit terapi & program pendampingan ke sekolah umum. informasi lebih lanjut hubungi 0274 8267882

Anonim mengatakan...
on 

pak tolong kirim copy artikel do atas ke email : santi_susilawati247@yahoo.com, terima kasih

Intan Shin mengatakan...
on 

tolong kirimkan copy artikel diatas ke email saya : tantueen@ymail.com

Anonim mengatakan...
on 

Maaf saya mw nanya... Menikah dgn orang yg memiliki saudara yg keterbelakangan mental apakah beresiko tinggi mempunyai anak atau keturunan y keterbelakangan mental juga? Mohon infonya pak..

Anonim mengatakan...
on 

bsa bagi artikel diatas, untuk bhan kuliah .. sukron annisazhe@yahoo.co.id

Poskan Komentar

 

Readers

Facebook Reader

Check PageRank
Add to Technorati Favorites


My blog is worth $564.54.
How much is your blog worth?